Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perintah Puasa dan ketentuannya

 

Perintah puasa

Perintah Puasa dan ketentuannya

Syariat puasa atau perintah puasa sejatinya sudah di syariat kan  sebelum  Nabi Muhamad Saw 

Sedangkan perintah puasa pada masa kenabian nabi Muhammad berdasarkan  pada Alquran surat Al-Baqarah ayat 183
Mengenai kewajiban puasa pada bulan Ramadhan

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

 Ya ayyuhallazina amanu kutiba 'alaikumus-siyamu kama kutiba 'alallazina ming qablikum la'allakum tattaqun

Terjemahan Arti: Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,


Manfaat dari puasa sangat lah besar melatih diri ketulusan membentuk kesucian jiwa dan media meningkatkan ketaqwaan.


Pada ayat-ayat berikutnya yaitu ayat 184, 185 dan 187 di jelaskan tentang ketentuan ibadah puasa pada bulan ramadan.

Diantaranya mengganti atau  mengqodo puasa yang tertinggal karna sakit atau sedang melakukan perjalanan  dan ketentuan membayar pidyah kepada orang miskin

Tidak hanya mengatur tentang mengganti puasa yang tertinggal pada ayat selanjutnya yaitu surat Al Baqarah ayat 187, melarang. Melakukan hubungan suami istri pada saat berpuasa dan memberikan keringanan pada malam hari karna waktu puasa di awali dengan terbitnya matahari sampai datangnya waktu sholat magrib (tenggelamnya matahari)
Allah SWT berfirman: "Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan puasa, bercampur dengan isteri-isteri kamu."

Sebagai mana telah di jelaskan pada ayat 187 dijelaskan  waktu pelaksanaan puasa, yakni dimulai dari terbitnya fajar hingga datangnya waktu malam atau terbenamnya matahari


Itulah perintah langsung dalam Al-Qur'an tentang kewajiban berpuasa wajib. Adapun puasa yang lain seperti puasa Senin-Kamis ,puasa Daud dan puasa lainnya  akan satria bahas pada kesempatan lainnya.

Satria juga insyaallah akan bahas tentang Niat puasa ramadhan dan niat puasa sunah pun hanya terdapat sedikit perbedaan untuk menegaskan puasa yang di laksanakan adalah wajib atau sunah 


Yang terpenting  dari sini kita bisa mengambil sebuah kesimpulan arti puasa adalah
Menahan diri dari segala yang membatalkan puasa di mulai terbit fajar sampai tenggelam nya matahari
Adapaun pada malam hari hal hal yang membatalkan puasa itu kembali menjadi di perbolehkan  seperti biasa termasuk hubungan suami-istri


Post a Comment for "Perintah Puasa dan ketentuannya"